Wednesday, 25 January 2017

Teknologi Baru untuk Pengamanan Lalu Lintas

Sementara luas mobil self-driving mungkin apa yang kita menuju ke dalam dekade berikutnya atau lebih, ada banyak teknologi lain yang drastis meningkatkan keselamatan lalu lintas untuk sementara. Berikut adalah beberapa yang paling menjanjikan.

Braking Darurat Otomatis
Pada tahun 2016, NHTSA mengumumkan bahwa lebih dari 20 produsen mobil telah berkomitmen untuk termasuk fitur AES pada semua kendaraan baru pada tahun 2022. AES singkatan Automatic Braking Darurat. Sebelumnya, fitur ini hanya tersedia pada mewah dan high-end kendaraan, dan sering hanya sebagai pilihan. Selain itu, pengumuman mengatakan bahwa semua SUV dan truk-truk besar juga akan menyertakan fitur ini sebagai standar pada tahun pengereman 2025. darurat otomatis bisa mengurangi kecelakaan tabrakan signifikan dengan secara otomatis pengereman sebelum pengemudi melihat masalah.

maya otomotif
Dengan banyak kendaraan baru yang datang dengan Internet atau nirkabel diaktifkan fitur, perlunya langkah-langkah keamanan maya telah menjadi kritis. Kemampuan ini telah menambahkan berbagai fitur untuk kendaraan, dari internet nirkabel mobile untuk kemampuan komunikasi ditingkatkan untuk layanan GPS yang lebih baik untuk fitur self-driving dan bahkan remote control. Namun, keuntungan ini juga datang dengan kerugian. Secara teori, fitur ini dapat memungkinkan hacker untuk mengakses kontrol komputer kendaraan dan mungkin melepaskan diri fitur keselamatan, menyebabkan kendaraan berhenti atau memperlambat atau bahkan crash. instansi pemerintah yang merekomendasikan produsen otomotif menginstal fitur keselamatan maya untuk mencegah dan mendeteksi penyusupan ke komputer kendaraan. Selain itu, direkomendasikan bahwa perusahaan otomotif termasuk fitur respon cepat yang memungkinkan kendaraan yang telah dikompromikan untuk merespon dan memperbaiki diri dengan cepat. Fitur baru yang dapat meningkatkan cybersecurity kendaraan termasuk firewall, sidik jari dan pengenalan wajah, fitur deteksi intrusi dan backup yang luas.

Drunk Driving Detection Technology
sistem baru yang dikembangkan untuk mencegah kecelakaan mengemudi dalam keadaan mabuk. Salah satu cara terbaik untuk mendeteksi orang yang mabuk adalah dengan menguji napas mereka, sehingga masuk akal bahwa sensor napas akan menjadi salah satu alat terbaik untuk memasukkan dalam kendaraan dari orang yang telah mendorong mabuk sebelumnya. Sebuah sistem menjadi tersedia yang akan menguji napas pengemudi dari sensor yang dipasang di roda kemudi. Agaknya, kendaraan tidak akan menyala jika napas dengan jumlah tertentu alkohol terdeteksi. kemajuan besar lain di daerah ini adalah deteksi sentuhan. Dengan teknologi baru, saat pengemudi menyentuh kunci kontak atau tombol start, touch pad akan memindai jari-jari mereka dengan cahaya inframerah yang mengukur tingkat alkohol di bawah kulit. Sekali lagi, ini akan menghentikan kendaraan dari menyalakan jika orang mabuk mencoba untuk mengemudi.